Kasus Kemenangan Xiaomi di AS Menginspirasi Perusahaan China Lainnya

Perusahaan China mengganggu Donald Trump di Huawei seperti di banyak perusahaan raksasa yang ditambahkan ke daftar hitam. Namun, setelah pemilihan, Trump secara mengejutkan memasukkan pembuat smartphone Xiaomi dalam daftar ini. Namun, semua orang mengira kejadian ini karena kalah dalam pemilu. Itulah sebabnya Xiaomi mengajukan gugatan terhadap AS dan baru-baru ini memenangkan gugatan ini. Jika Xiaomi bisa menang. Bagaimana jika orang Cina lainnya menuntut? Sekarang giliran mereka;

[su_box title=”Baca Juga” style=”glass” box_color=”#6ed4ff” title_color=”#000000″ radius=”13″]Spesifikasi Xiaomi Mi 10T 6-8GB RAM 128 GB[/su_box]

Perusahaan China menggugat AS seperti Xiaomi

Perusahaan China yang ditambahkan Donald Trump ke daftar hitam terinspirasi oleh kemenangan Xiaomi atas kasus tersebut, dan mereka menyingsingkan lengan baju untuk menuntut Amerika Serikat. Anda mungkin ingat beberapa waktu lalu, Hakim Distrik AS Rudolph Contrears membuat pernyataan yang menyatakan bahwa sanksi yang dijatuhkan kepada raksasa teknologi China itu disengaja dan perusahaan tersebut tidak akan masuk dalam daftar ini. Keputusan ini, yang menginspirasi perusahaan China lainnya pada khususnya, kini telah mengarah pada kasus-kasus baru yang diajukan terhadap AS.

Logo Xiaomi

Menurut pernyataan dari sumber asing, beberapa firma China yang masuk daftar hitam telah memulai negosiasi dengan firma hukum besar seperti Steptoe / Johnson . Sama seperti Xiaomi, pabrikan yang ingin mengungkapkan ketidakbersalahannya akan mencari hak mereka dan tidak akan melepaskan kasus setelah sanksi dicabut.

[su_box title=”Baca Juga” style=”glass” box_color=”#6ed4ff” title_color=”#000000″ radius=”13″]20+ Perangkat Bisa Mendapatkan MIUI 12.5 Dengan ROM UE[/su_box]

Menurut pernyataan dari Steptoe / Johnson yang berwenang, perusahaan China telah menghubungi berbagai pengacara untuk mengajukan banding atas daftar hitam mereka. Saat ini, nama perusahaan tersebut disimpan. Namun, ada kemungkinan besar Huawei termasuk di antara mereka. Pasalnya, perusahaan tersebut sudah berulang kali menyatakan ingin memulihkan hubungan dengan Google. Kami pikir Huawei mungkin salah satu perusahaan yang mencari hak mereka dalam kasus ini.

Baca Juga :  Fitur Xiaomi Mi 11 Pro Bocor, Berikut Fitur Resminya

Mari kita lihat apakah Biden akan membuat peraturan baru tentang masalah ini dalam beberapa hari mendatang.

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *